PEMBUATAN BIOETHANOL DARI RUMPUT GAJAH DENGAN DISTILASI BATCH

PEMBUATAN BIOETHANOL DARI RUMPUT GAJAH

DENGAN DISTILASI BATCH

Ni Ketut Sari

Program Studi Teknik Kimia, Fakultas Teknologi Industri

Universitas Pembangunan Nasional ”Veteran” Jawa Timur, Jalan Raya Rungkut Madya

Gunung Anyar Surabaya, Telp. 031-8782179, Faks. 031-8782257

email: tk_upn_ jatim@yahoo.com ; jur_ tekim@upnjatim.ac.id

 

 

 

Abstrak

 

Ketersediaan rumput gajah dapat diperoleh secara kontinyu dan melimpah, hanya digunakan sebagai makanan ternak, terkadang rumput gajah juga dianggap sebagai tanaman pengganggu. Tetapi rumput gajah mempunyai kadar selulosa, glukosa, pati yang dapat digunakan sebagai salah satu bahan penghasil ethanol. Kadar ethanol yang diperoleh dari kajian produksi bioethanol dari rumput gajah antara 7-11%, untuk meningkatkan kemurnian kadar ethanol dilakukan pemisahan menggunakan distilasi batch. Dalam penelitian kajian produksi bioethanol dari rumput gajah dilakukan proses hidrolisis pada kondisi tetap: suhu 30oC, air 7 liter, waktu hidrolisis 1 jam dan kondisi berubah: berat rumput gajah 50, 100, 150, 200, 250, 300 (gram), volume larutan HCl 10, 20, 30, 40, 50 (ml). Kemudian dilanjutkan proses fermentasi pada kondisi tetap: suhu 30oC, pH 4,5 ; volume fermentasi 500 ml dan kondisi berubah: waktu fermentasi 4, 5, 6, 7, 8 (hari), starter 8%, 10%, 12%. Dari penelitian kajian produksi bioethanol dari rumput gajah diperoleh hasil terbaik  yaitu: berat rumput gajah 200 gram, starter Saccharomyces Cerevisiae 10% selama 6 hari, menghasilkan ethanol sebesar 27,71% dan kadar glukosa sisa 8.09%. Untuk memperoleh produk ethanol yang lebih murni dilakukan proses pemisahan lanjutan dengan distilasi batch, setelah dilakukan pemisahan lanjut diperoleh kadar ethanol (90–95)%, sehingga  rumput gajah dapat digunakan sebagai bahan baku alternatif pembuatan bioethanol.

 

Kata Kunci: bioethanol, fermentasi, hidrolisis, rumput gajah

 

Abstract

 

Elephant grass is available continuously and in abundance, but has only been utilized as animal feed, and is sometimes regarded as a nuisance. However, elephant grass contains cellulose, glucose and starch that can be utilized as raw materials for ethanol production. The concentration of ethanol obtained from a study on the production of bioethanol from elephant grass was between 7-11 %. To improve the purity of the ethanol, a batch distillation separation process was performed.  In the study of bioethanol production from elephant grass, a hydrolysis process was performed at the following fixed condition: 30 oC temperature, 7 liter of water, 1 hour of hydrolysis time, while the following variables were changed: fermentation period of 4, 5, 6, 7, and 8 days, starter concentration of 8%, 10%, and 12%. From the bioethanol production study, the following best condition was obtained: 200 gram of grass, 10% Saccharomyces cerevisiae starter for 6 days. This condition produced 27.71% ethanol, with a 8% residual glucose. To obtain a higher purity ethanol product, a subsequent separation using batch distillation was performed, resulting in 90-95% ethanol. Therefore, elephant grass can be used as an alternative raw material for bioethanol production.

 

Keywords: bioethanol, fermentation, hydrolysis, elephant grass

 

 


1. Pendahuluan

Indonesia mempunyai iklim yang mempermudah tumbuhnya rumput gajah, sehingga ketersediaan rumput gajah dapat secara kontinyu melimpah. Rumput gajah merupakan salah satu tanaman yang kurang dimanfaatkan. Dewasa ini rumput hanya digunakan sebagai makanan ternak, terkadang rumput gajah juga dianggap sebagai tanaman pengganggu. Tetapi rumput gajah mempunyai kadar selulosa yang dapat digunakan sebagai salah satu bahan penghasil ethanol.

Ethanol atau ethyl alcohol kadang disebut juga ethanol spiritus. Ethanol digunakan dalam beragam industri seperti campuran untuk minuman keras seperti sake atau gin, bahan baku farmasi dan kosmetika, dan campuran bahan bakar kendaraan, peningkat oktan, bensin ethanol (gasohol) dan sebagai sumber oksigen untuk pembakaran yang lebih bersih pengganti (methyl tertiarybutyl ether/MTBE). Karena ethanol mengandung 35 persen oksigen, dapat meningkatkan efisiensi pembakaran. Ethanol juga ramah lingkungan karena emisi gas buangnya rendah kadar karbon monoksidanya, nitrogen oksida, dan gas-gas rumah kaca yang menjadi polutan serta mudah terurai dan aman karena tidak mencemari lingkungan. Sampai saat ini konsumsi ethanol dunia sekitar 63 persen untuk bahan bakar, terutama di Brazil, Amerika Utara, Kanada, Uni Eropa, dan Australia. Di Asia, Jepang dan Korea Selatan adalah konsumsi terbesar ethanol adalah untuk minuman keras.

Rumput gajah selama ini belum dimanfaatkan secara maksimal dan dapat mengganggu lingkungan apabila dibiarkan begitu saja. Indonesia memiliki beberapa tempat penghasil rumput gajah seperti di Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur serta akan dikembangkannya dibeberapa daerah lainnya, dengan potensi tersebut dipastikan sumber bahan baku pembuatan ethanol akan tersedia dalam jumlah yang cukup besar.

Dalam mengembangkan produk ethanol yang tinggi perlu dikaji mengenai BAHAN, MEKANISME REAKSI dan TEKNOLOGI yang diperlukan. Faktor yang sangat berpengaruh adalah bahan baku, proses hidrolisis dan proses fermentasi.

Penelitian kajian produksi bio ethanol dari rumput gajah ini bertujuan untuk menghasilkan produk bioethanol dan suatu prototipe industri ethanol. Di samping itu penelitian ini dapat dipergunakan sebagai acuan dalam mengembangkan industri ethanol di Indonesia, membantu mengembangkan sektor pertanian serta membantu dalam penyediaan campuran bahan bakar dan memberikan nilai ekonomi.

 

Urgensi (Keutamaan) Penelitian

  1. Program Pemerintan pada tahun 2025 tentang pemakaian ethanol sebagai bahan bakar, produksi ethanol hanya tergantung pada bahan baku tetes merupakan limbah pabrik gula, keberadaan pabrik gula di Indonesia tidak berkembang. Tetes yang dihasilkan tidak memenuhi kuantitas, sehingga perlu pengembangan bahan baku alternatif untuk produk ethanol.
  2. Rumput gajah hasil pertanian yang melimpah dan saat ini hanya dipergunakan untuk pakan sapi.
  3. Berdasarkan kajian pendahuluan rumput gajah mengandung selulosa yang cukup besar (40,85%) yang dapat diproduksi menjadi ethanol.
  4. Indonesia memiliki industri ragi (Saccharomyces cerevisiae) yang nantinya dapat dipergunakan dalam produksi ethanol.
  5. Sejak Menteri Negara Riset dan Teknologi me-launching Bahan bakar Gasohol BE-10 pada akhir Januari 2005, dimana bahan baku yang digunakan untuk pembuatan ethanol dari ketela pohon dan jagung, mempunyai harga jual yang sangat berfluktuaktif, sehingga harga jualnya jauh lebih mahal dari bahan bakar minyak (BBM).
  6. Pemerintah melakukan impor BBM, hal ini menunjukkan kebutuhan BBM nasional cukup besar sedangkan produksi dalam negeri tidak mencukupi sehingga sering terjadi kelangkaan BBM dan harga BBM menjadi sangat mahal, dan harga kebutuhan pokok ikut mahal, yang mengakibatkan terganggunya sektor ekonomi.
  7. Berdasarkan kajian literatur dan studi pendahuluan diketahui bahwa bahan baku yang mempunyai kadar selulosa yang tinggi dapat menghasilkan ethanol.

 

2. Fundamental

Kualitas rumput gajah

Rumput gajah dikenal dengan nama ilmiah: Pennisetum Purpureum Schumach. Nama daerahnya: Elephant grass, napier grass (Inggris), Herbe d’elephant, fausse canne a sucre (Prancis), Rumput Gajah (Indonesia, Malaysia), Buntot-pusa (Tagalog, Filipina), Handalawi (Bokil), Lagoli (Bagobo), Ya-nepia (Thailand), Co’ duoi voi (Vietnam), Pasto Elefante (Spanyol). Rumput gajah berasal dari Afrika tropika, kemudian menyebar dan diperkenalkan ke daerah-daerah tropika di dunia. Dikembangkan terus-menerus dengan berbagai silangan sehingga menghasilkan banyak kultivar, terutama di Amerika, Philipina dan India. Rumput gajah merupakan keluarga rumput-rumputan (graminae) yang telah dikenal manfaatnya sebagai pakan ternak pemamah biak (ruminansia) yang alamiah di Asia Tenggara.

Rumput gajah secara umum merupakan tanaman tahunan yang berdiri tegak, berakar dalam, tinggi rimpang yang pendek.Tinggi batang dapat mencapai 2-4 meter (bahkan mencapai 6-7 meter), dengan diameter batang dapat mencapai lebih dari 3 cm dan terdiri sampai 20 ruas/buku. Tumbuh membentuk rumpun dengan lebar rumpun hingga 1 meter. Pelepah daun gundul hingga berbulu pendek, helai daun bergaris dengan dasar yang lebar, ujungnya runcing. Kandungan nutrien setiap ton bahan kering adalah: N: 10-30 kg; P: 2-3 kg; K: 30 kg; Ca: 3-6 kg; Mg dan S: 2-3 kg. Kandungan lain dari rumput gajah adalah: protein kasar 5,2% dan serat kasar 40,85%.

Selulosa adalah polimer β-glukosa dengan ikatan β-1,4 diantara satuan glukosanya. Selulosa berfungsi sebagai bahan struktur dalam jaringan tumbuhan dalam bentuk campuran polimer homolog dan biasanya disertai polosakarida lain dan lignin dalam jumlah yang beragam. Molekul selulosa memanjang dan kaku, meskipun dalam larutan. Gugus hidroksil yang menonjol dari rantai dapat membentuk ikatan hidrogen dengan mudah, mengakibatkan kekristalan dalam batas tertentu Derajat kekristalan yang tinggi menyebabkan modulus kekenyalan sangat meningkat dan daya regang serat selulosa menjadi lebih besar dan mengakibatkan makanan yang mengandung selulosa lebih liat (Ilroy, 1990).

Selulosa yang merupakan polisakarida terbanyak di bumi dapat diubah menjadi glukosa dengan cara hidrolisis asam (Ilroy, 1990). .

.

Gambar 1. Rumus bangun selulosa

 

Sifat fisik dan kimia ethanol

Hasil yang diinginkan dari fermentasi glukosa adalah ethanol, Ethanol mempunyai rumus dasar C2H5OH dan mempunyai sifat-sifat fisik sebagai berikut: cairan tidak berwarna, berbau khas menusuk hidung, mudah menguap, titik didih 78,32oC, larut dalam air dan ether, densitas pada 15oC adalah 0,7937; spesifik panas pada 20oC adalah 0,579 cal/groC, panas pembakaran pada keadaaan cair adalah 328 Kcal, viskositas pada 20oC adalah 1,17 cp, flash point adalah sekitar 70oC, berat molekul adalah 46,07 gr/mol, terjadi dari reaksi fermentasi monosakarida, bereaksi dengan asam asetat, asam sulfat, asam nitrit, asam ionida (Soebijanto, 1986).

Kebutuhan ethanol di dunia makin meningkat, hal ini dapat juga dilihat pada kebutuhan ethanol nasional sebagai berikut :

Tabel 1. Jumlah kebutuhan ethanol nasional

 

Proses pembuatan ethanol

Bahan-bahan yang mengandung monosakarida (C6H12O6) sebagai glukosa langsung dapat difermentasi menjadi ethanol. Akan tetapi disakarida pati, atau pun karbohidrat kompleks harus dihidrolisa terlebih dahulu menjadi komponen sederhana, monosakarida. Oleh karena itu, agar tahap proses fermentasi dapat berjalan secara optimal, bahan tersebut harus mengalami perlakuan pendahuluan sebelum masuk ke dalam proses fermentasi.

Disakarida seperti gula pasir (C12H22O11) harus dihidrolisa menjadi glukosa. Polisakarida seperti selulosa harus diubah terlebih dahulu menjadi glukosa. Terbentuknya glukosa berarti proses pendahuluan telah berakhir dan bahan-bahan selanjutnya siap untuk difermentasi. Secara kimiawi proses fermentasi dapat berjalan cukup panjang, karena terjadi suatu deret reaksi yang masing-masing dipengaruhi oleh enzim-enzim khusus.

 

Hidrolisis

Hidrolisis adalah reaksi organik dan anorganik yang mana terdapat pengaruh air terhadap komposisi ganda (XY), menghasilkan hydrogen dengan komposisi Y dan komposisi X dengan hidroksil, dengan reaksi sebagai berikut

XY + H2O → HY + XOH                 (1)

Hidrolisis asam adalah hidrolisis dengan mengunakan asam yang dapat mengubah polisakarida (pati, selulosa) menjadi gula. Dalam hidrolisis asam biasanya digunakan asam chlorida (HCl) atau asam sulfat (H2SO4) dengan kadar tertentu. Hidrolisis ini biasanya dilakukan dalam tangki khusus yang terbuat dari baja tahan karat atau tembaga yang dihubungkan dengan pipa saluran pemanas dan pipa saluran udara untuk mengatur tekanan dalam udara (Soebijanto, 1986).

Selulosa dari rumput dapat diubah menjadi ethanol dengan proses hidrolisis asam dengan kadar tertentu. Proses hidrolisis selulosa harus dilakukan dengan asam pekat agar dapat menghasilkan glukosa (Fiesser dan Fisser, 1963).

Proses hidrolisis ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya:

  • pH (derajat keasaman)

pH mempengaruhi proses hidrolisis sehingga dapat dihasilkan hidrolisis yang sesuai dengan yang diinginkan, pH yang baik untuk proses hidrolisis adalah 2,3 (Soebijanto,1986).

  • Suhu

Suhu juga mempengaruhi proses kecepatan reaksi hidrolisis, suhu yang baik untuk hidrolisis selulosa adalah sekitar 21oC.

  • Konsentrasi

Konsentrasi mempengaruhi laju reaksi hidrolisis, untuk hidrolisis asam digunakan konsentrasi HCl pekat atau H2SO4 pekat (Groggins, 1985). Dalam proses ini selulosa dalam rumput gajah diubah menjadi glukosa dengan reaksi sebagai berikut:

(C6H10O5)n + n H2O → C6H12O6                 (2)

Selulosa                      Glukosa

Khamir adalah mikroorganisme bersel tunggal dengan ukuran antara 5-20 mikron, biasanya berukuran sampai 5-10x lebih besar dari bakteri. Terdapat berbagai macam bentuk ragi, bentuk ini tergantung pada pembelahannya. Sel khamir sering dijumpai secara sel tunggal, tetapi apabila anak-anak sel tidak dilepaskan dari induknya setelah pembelahan, maka akan terjadi bentuk yang disebut pseudomiselum. Khamir tidak bergerak, pembelahan khamir terjadi secara aseksual atau tunas. Khamir sangat berperan penting dalam membantu proses-proses pembuatan bir, salah satu khamir yang baik untuk pembuatan ethanol adalah saccharomyces cerevisiae yang mana tunasnya berkembang dari bagian permukaan sel induk (Buckle, 1985).

 

Fermentasi

Proses fermentasi yang dilakukan adalah proses fermentasi yang tidak menggunakan oksigen atau proses anaerob. Cara pengaturan produksi ethanol dari gula cukup komplek, konsentrasi substrat, oksigen, dan produk ethanol, semua mempengaruhi metabolisme khamir, daya hidup sel, pertumbuhan sel, pembelahan sel, dan produksi ethanol. Seleksi galur khamir yang cocok dan mempunyai toleransi yang tinggi terhadap baik konsentrasi, substrat ataupun alkohol merupakan hal yang penting untuk peningkatan hasil (Dwijoseputro, 1982).

Fermentasi pertama kalinya dilakukan perlakuan dasar terhadap bibit fermentor/ persiapan starter. Dimana starter diinokulasikan sampai benar-benar siap menjadi fermentor, baru dimasukkan ke dalam substrat yang akan difermentasi (Dwijoseputro,1982). Bibit fermentor yang biasa digunakan adalah Saccharomyces cerevisiae. Saccharomyces cerevisiae mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

  • Mempunyai bentuk sel yang bulat, pendek oval, atau oval.
  • Mempunyai ukuran sel (4,2-6,6) x (5-11) mikron dalam waktu tiga hari pada 25oC dan pada media agar.
  • Dapat bereproduksi dengan cara penyembulan atau multilateral.
  • Mampu mengubah glukosa dengan baik.
  • Dapat berkembang dengan baik pada suhu antara 20-30oC (Judoamidjojo, 1992).

Proses fermentasi dipengaruhi oleh :

Nutrisi

Pada proses fermentasi, mikoroorganisme sangat memerlukan nutrisi yang baik agar dapat diperoleh hasil fermentasi yang baik. Nutrisi yang tepat untuk menyuplai mikroorganisme adalah nitrogen yang mana dapat diperolah dari penambahan NH3, garam amonium, pepton, asam amino, urea. Nitrogen yang dibutuhkan sebesar 400-1000 gram/1000 L cairan. Dan phospat yang dibutuhkan sebesar 400 gram/1000 L cairan.(Soebijanto, 1986). Nutrisi yang lain adalah amonium sulfat dengan kadar 70-400 gram/100 liter cairan (Judoamidjojo, 1992). pH yang baik untuk pertumbuhan bakteri adalah 4,5 – 5. Tetapi pada pH 3,5 fermentasi masih dapat berjalan dengan baik dan bakteri pembusuk akan terhambat, untuk mengatur pH dapat digunakan NaOH dan HNO3.

 

Suhu dan Waktu

Suhu yang baik untuk pertumbuhan bakteri adalah antara 20-30oC. Makin rendah suhu fermentasi, maka akan semakin tinggi etanol yang akan dihasilkan, karena pada suhu rendah fermentasi akan lebih komplit dan kehilangan etanol karena terbawa oleh gas CO2 akan lebih sedikit. Waktu yang dibutuhkan untuk fermentasi adalah 7 hari (Judoamidjojo, 1992).

 

Kandungan gula

Kandungan gula akan sangat mempengaruhi proses fermentasi, kandungan gula optimum yang diberikan untuk fermentasi adalah 25%, untuk permulaan, kadar gula yang digunakan adalah 16% (Sardjoko, 1991).

 

Volume starter

Volume starter yang baik untuk melakukan fermentasi adalah 1/10 bagian dari volume substrat. Dalam proses fermentasi ini, glukosa dari hasil fermentasi diubah menjadi etanol dengan reaksi sbagai berikut:

 

 

Kualitas ethanol

Kandungan ethanol dalam rumput gajah dapat dikendalikan dengan mengatur berbagai faktor yang mempengaruhi:

  • Konsentrasi selulosa, pati dan glukosa, pH.
  • Perbandingan rumput gajah dengan larutan HCl, Jumlah Saccharomyces cerevisiae.
  • Waktu fermentasi.

Kualitas produk yang akan dihasilkan mempunyai standar komposisi sebagai berikut:

 

Disamping kualitas berdasarkan komposisi, ethanol ini mempunyai keunggulan lain dibanding dengan ethanol yang ada saat ini seperti:

  1. Bahan baku rumput gajah tersedia dalam jumlah yang cukup besar
  2. Mempunyai kadar selulosa yang tinggi (40,85%)
  3. Sesuai untuk daerah subtropis dan tropis seperti di Indonesia

Faktor-faktor yang mempengaruhi dalam proses distilasi.

Pada penelitian terdahulu telah dilakukan penelitian terhadap biji kapas dengan proses hidrolisis yang menggunakan 0,8% H2SO4 pada suhu 120oC selama 1 jam sehingga dihasilkan kadar glukosa tertinggi 13,848%, glukosa ini mendapat perlakuan fermentasi yang optimum selama 72 jam dengan kadar ethanol 7,86 % setelah proses distilasi. Kemudian dilanjutkan penelitian tentang buah siwalan dilakukan proses hidrolisis dengan pH 2,3 , suhu 100oC, H2SO4 1 N, dengan proses tersebut dapat dihasilkan kadar glukosa optimum sebesar 21,86% kemudian dilakukan proses fermentasi dengan penambahan optimum (NH4)HPO4 sebesar 9 gram sehingga didapatkan 9,92% ethanol setelah distilasi dan kadar glukosa sisa sebesar 8,02 % (Sari, 2007).

Pada PT. MOLINDO RAYA INDUSTIAL dilakukan proses fermentasi pada molasses dengan kadar glukosa 12% menghasilkan ethanol dengan kadar 9% sebelum proses distilasi, setelah proses distilasi dapat dihasilkan kadar ethanol 96-99,9%, pada proses fermentasi suhunya dijaga 33oC dan pH 4,5 serta ditambahkan bahan-bahan penunjang seperti urea, SP 36, asam sulfat, defoaming agent.

Setelah dilakukan penelitian pembuatan boiethanol dari rumput gajah dengan distilasi Batch selanjutnya dilakukan simulasi sistem tiga komponen Bioethanol-Air-HCl dengan meninjau peta kurva residunya, kemudian dilakukan verifikasi dengan simulasi sistem tiga komponen yang homolog yaitu sistem tiga komponen Metanol-Etanol-1-Propanol (Sari, dkk., 2006).

 

3. Metodologi

Kondisi yang digunakan

  1. Proses hidrolisis
  • Kondisi tetap: suhu 30oC, volume H2O 7 L
  • Kondisi berubah : berat rumput gajah: 50, 100, 150, 200, 250 (gram)
  • Volume HCl: 10, 20, 30, 40, 50 (mL)
  1. Proses fermentasi
  • Kondisi tetap: suhu 30 oC, pH hidrolisis 4,5; volume fermentasi 500 mL
  • Kondisi berubah: waktu 4,5,6,7,8 (hari)
  • Starter: 8%,10%,12% dari volume cairan
  1. Proses distilasi

Suhu 80oC dan volume bottom yang tertinggal kurang lebih 1/10 bagian dari

 


 

Skema penelitian

 


Prosedur proses hidrolisis

  • Menimbang rumput gajah seberat variabel yang telah dijalankan.
  • Mencampur rumput gajah ke dalam 7 L H2O.
  • Menyaring larutan tersebut dan mengambil filtratnya.
  • Menganalisa kadar glukosa pada filtrat hasil hidrolisa dan mencari kondisi terbaik untuk dilakukan fermentasi.
  • Menambahkan Asam Sitrat ke dalam filtrate hasil hidrolisa yang akan difermentasi hingga mencapai pH fermentasi yang telah ditetapkan 4,5.
  • Kemudian dianalisa kadar glukosa.

Prosedur proses fermentasi

  • Hasil glukosa terbaik yang diperoleh dari proses hidrolisis, yaitu glukosa yang diperoleh dari hidrolisis rumput gajah sebanyak 200 gr dengan HCl 20 ml.
  • Menambahkan Asam Sitrat ke dalam filtrat hasil hidrolisa yang akan difermentasi hingga mencapai pH fermentasi yang telah ditetapkan (4,5).
  • Memasukkan starter ke dalam larutan tersebut dalam kondisi anaerobik.
  • Menutup rapat botol dan mengamati selama waktu tertentu.
  • Kemudian dianalisa kadar ethanol.

Prosedur proses distilasi

Hasil dari fermentasi yang didapat dimasukkan ke dalam labu distilasi untuk mendapatkan alkohol dari glukosa. Proses distilasi ini dijalankan pada suhu 70-80oC, setelah volume larutan bottom tinggal 10% diatilasi dihentikan, kemudian dianalisa kadar ethanolnya.

 


Pelaksanaan Penelitian

 

Gambar 2. Produksi bioethanol dari rumput gajah

 


4. Hasil dan Pembahasan

Berdasarkan hasil analisa laboratorium yang tercantum dalam Tabel 2, diketahui bahwa jumlah unsur pembentuk bioethanol (selulosa, glukosa dan pati) rata-rata sebesar 48,055%, ini berarti jika seluruhnya bisa terhidrolisis dan terfermentasi secara sempurna diperoleh ethanol dalam jumlah yang besar. Dalam 100 gram rumput gajah dapat dihasilkan minimal ethanol sebesar 48,055 gram, jika densitas ethanol 0,98 gram/ml maka volume ethanol makin tinggi yaitu sebesar 49,036 ml. Dalam 1 kg rumput gajah dapat dihasilkan ethanol sebesar 0,49 liter. Mengingat komposisi selulosa yang tinggi pada rumput gajah, proses hidrolisis diharapkan berjalan dengan sempurna, sehingga semua selulosa terdegradasi secara sempurna menjadi glukosa.

Berdasarkan hasil analisis laboratorium diketahui kualitas rumput gajah seperti tercantum dalam Tabel 2.

 

Tabel 2. Kualitas rumput gajah

 

 

Pemotongan rumput gajah dengan panjang kurang lebih 5 cm untuk memperoleh kadar glukosa yang tinggi dan selulosa bisa terhidrolisis dengan larutan HCl. Sebaiknya rumput gajah dibuat dalam bentuk powder, sehingga selulosa bisa terhidrolisis sempurna, akan tetapi dibutuhkan biaya yang lebih tinggi. Di samping itu juga dikwatirkan kalau rumput gajah dalam bentuk powder terjadi destruksi secara fisik, sehingga menyebabkan gugus glukosa rusak.

Pengeringan rumput gajah dilakukan secara alami terlebih dahulu dengan suhu kamar, setelah 2-3 hari baru dilakukan pengeringan dengan oven pada suhu 1000C selama 3 jam, hal ini dilakukan untuk penghematan biaya. Pengeringan merupakan proses yang bertujuan untuk mengurangi kadar air dalam ethanol, kadar air yang diijinkan berdasarkan SNI : 1 %.

 

Ekstraksi rumput gajah

Proses ekstraksi dilakukan dengan berat rumput gajah bervariasi yaitu: 50, 100, 150, 200, 250, 300 gram dengan penambahan volume HCl yang bervariasi : 10, 20, 30, 40, 50 ml. Setelah proses ekstraksi selesai diperoleh filtrat dan padatan, filtrat akan diproses secara proses fermentasi untuk memperoleh kadar ethanol dan padatan bisa digunakan sebagai pupuk kompos. Filtrat diukur pH nya sesuai syarat proses fermentasi yaitu kurang lebih 4,5. Untuk memperoleh pH 4,5 dilakukan penambahan NaOH apabila pH filtrat di bawah 4,5 dan dilakukan penambahan asam sitrat apabila pH filtrat diatas 4,5.

Dari Gambar 3 diperoleh pengaruh pH terhadap penambahan volume HCl, dimana semakin besar penambahan volume HCl maka pH makin kecil. Karena dalam proses fermentasi dibutuhkan pH 4,5 maka penambahan volume HCl sebanyak 20 ml yang paling mendekati, untuk berat rumput gajah yang bervariasi. Sebelum dilakukan proses fermentasi, filtrat diukur kadar glukosa optimum yaitu kurang lebih 16%, apabila kadar glukosa lebih dari 16% dilakukan pengenceran, kalau kadar glukosa kurang dari 16% dilakukan penambahan glukosa.

 

Gambar 3. Pengaruh penambahan volume HCl terhadap pH pada rumput gajah

 

Gambar 4. Pengaruh penambahan volume HCl terhadap kadar glukosa pada rumput gajah

 

Dalam bentuk grafik diperoleh kadar glukosa optimum (16%) pada berat rumput gajah 200 gram dan penambahan volume HCl 20 ml. Sebelum dilakukan proses fermentasi diukur kadar selulosa yang masih terkandung dalam filtrat. Dari beberapa hasil analisa kadar selulosa diperoleh penurunan kadar selulosa setelah didiamkan 2-3 hari, setelah itu kadar selulosa tetap. Berdasarkan hasil analisa laboratorium diketahui kadar selulosa hari pertama dan hari ketiga.

Dari Grafik 5 diperoleh pengaruh kadar selulosa terhadap penambahan volume HCl, dimana semakin besar penambahan volume HCl kadar selulosa makin kecil. Pada penambahan diatas volume HCl 40 ml grafik menunjukkan profil yang konstan, dari penambahan volume HCl 10 ml sampai 40 ml mempunyai kecendrungan profil menurun. Penambahan volume HCl sekitar (0,14 – 0,71)% merupakan jumlah yang sangat kecil, kemungkinan tidak akan berpengaruh terhadap produk bioethanol. Sekecil apapun penambahan HCl tetap akan dianalisa pada produk bioethanol akhir.

Gambar 5. Pengaruh penambahan volume HCl terhadap kadar selulosa pada hari pertama

Gambar 6. Pengaruh penambahan volume HCl terhadap kadar selulosa pada hari ketiga

 

Setelah dilakukan analisa kadar selulosa setelah 3 hari proses hidrolisis menunjukkan penurunan kadar selulosa, hal ini disebabkan karena belum sempurna selulosa terdegradasi menjadi glukosa, penurunan kadar selulosa hari pertama sampai hari ketiga sekitar (44-49)%, ditunjukkan pada Gambar 6.

 

Fermentasi filtrat rumput gajah

Proses fermentasi filtrat rumput gajah dari proses hidrolisis dipilih berat rumput gajah 200 gram dengan penambahan volume HCl 20 ml, kemudian dilakukan penambahan starter (saccaromycess sereviceai cair) 8, 10, 12 %.

 

Gambar 7. Pengaruh jumlah starter terhadap kadar glukosa sisa

 

Setelah dilakukan analisa kadar glukosa sisa pada proses fermentasi, dengan penambahan jumlah starter 10% dari volume cairan (filtrat) menunjukkan kadar glukosa sisa kecil dibandingkan penambahan jumlah starter 8 dan 12%. Hal ini disebabkan karena sudah dilakukan riset pendahuluan dan sesuai dengan Jurnal yaitu penambahan jumlah starter 10% dari volume cairan (filtrat), ditunjukkan pada Gambar 7. Selain itu juga dilakukan analisa kadar HCl pada proses fermentasi dengan penambahan jumlah starter 10% dari volume cairan (filtrat) menunjukkan kadar HCl paling kecil adalah pada waktu fermentasi 6 hari. Hal ini disebabkan karena sudah dilakukan riset pendahuluan dan menurut Jurnal waktu fermentasi yang baik yaitu 7 hari. Waktu fermentasi 6 hari paling baik karena fasa optimum dari saccaromyces cereviciae, di bawah 6 hari terjadi penyesuaian atau pertumbuhan saccaromyces cereviciae dan setelah 6 hari terjadi fase regenerasi atau pergantian saccaromyces cereviciae ditunjukkan pada Gambar 8.

Setelah dilakukan analisa kadar Ethanol pada proses fermentasi dengan penambahan jumlah starter 10% dari volume cairan (filtrat) menunjukkan kadar ethanol besar dibandingkan penambahan jumlah starter 8 dan 12%. Hal ini disebabkan karena sudah dilakukan riset pendahuluan, dalam riset pendahuluan diperoleh kadar ethanol 9%, di samping itu dilakukan perbaikan pada proses hidrolisis dan proses fermentasi diperoleh kadar ethanol 11 %, ditunjukkan pada Gambar 9.

Gambar 8. Pengaruh jumlah starter terhadap kadar HCl

 

Gambar 9. Pengaruh jumlah starter terhadap kadar ethanol

 

5. Kesimpulan

  1. Berdasarkan hasil penelitian proses hidrolisis diperoleh hasil terbaik pada berat rumput gajah 200 gram, volume 20 ml HCl.
  2. Pada proses fermentasi diperoleh hasil terbaik pada kadar saccharomyces cerevisiae 10%, waktu fermentasi 6 hari dan kadar ethanol 7-11 %.
  3. Kualitas ethanol setelah dilakukan distilasi diperoleh kadar ethanol 95%.

 

 

 

 

 

Ucapan Terima Kasih

Kepada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional (DP2M Ditjen Dikti) dalam Hibah Bersaing 2009, yang telah mendanai penelitian ini.

 

Daftar Pustaka

[1]      Buckle, KA, (1985), “Ilmu Pangan”, Universitas Indonesia, Jakarta.

[2]      Dwijoseputro, (1982), “Dasar–Dasar Mikrobiologi”, Djambatan, Malang.

[3]      Fiesser dan Fisser, (1963), “Pengantar Kimia Organik”, Dhiwantara, Bandung.

[4]      Groggins P. H., (1985). “Unit Process in Organic Synthetic”, Fifth edition, Mc. Graw Hill, Kogakasha.

[5]      Ilroy R. J., (1990), “Pengantar Budidaya Padang Rumput Tropika”.

[6]      Judoamidjojo, Mulyono, (1992), “Teknologi Fermentasi”, Rajawali Press, Jakarta.

[7]      Sardjoko, (1991), “Bioteknologi”, Gramedia, Jakarta.

[8]      Sari Ketut,  (2007), “Pemisahan Sistem Biner Etanol-Air Dan Sistem Terner ABE Dengan Distilasi Batch Sederhana”,  Jurnal Ilmiah Sains dan Teknologi, Fakultas Teknik Industri ITS Surabaya, Vol. 6, No. 5.

[9]      Sari N. K., Kuswandi, Nonot S., Renanto Handogo, (2006), “Komparasi Peta Kurva Residu  Sistem Terner ABE Dengan   Metanol-Etanol-1-Propanol”, Jurnal REAKTOR, Jurusan Teknik Kimia UNDIP  Semarang, Vol. 13, No. 2.

[10]  Soebijanto T., (1986), “HFS dan Industri Ubi Kayu Lainnya”, Gramedia, Jakarta.

 

 

 

 

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: